Belajar dan bertumbuh bersama Yesus Kristus yang adalah Guru dan Tuhan. Muridkan diri pribadi lebih dahulu sebelum memuridkan orang lain

November 05, 2016

Bertahan Hidup di Masa Sulit


Firman Tuhan : 1 Samuel 30:6  Dan Daud sangat terjepit, karena rakyat mengatakan hendak melempari dia dengan batu. Seluruh rakyat itu telah pedih hati, masing-masing karena anaknya laki-laki dan perempuan. Tetapi Daud menguatkan kepercayaannya kepada TUHAN, Allahnya.

Baca Selengkapnya: 1 Samuel 30:1-15

Pesan apa seharusnya yang kita tangkap ketika Tuhan telah menolong kita keluar dari masalah yang sebenarnya kita buat sendiri? Tentu bukan supaya kita bebas melakukan kesalahan lagi. Sebaliknya, agar kita tidak mengulangi kesalahan yang sama, terutama dalam hal bahwa kita tidak bersandar kepada Dia.

Pertolongan Tuhan atas Daud saat ia menghadapi masalah bukan semata-mata untuk meluputkan dia dari akibat kebodohannya sendiri, melainkan agar Daud kembali bersandar Tuhan. Peristiwa yang terjadi di Ziklag merupakan semacam ujian bagi Daud, apakah ia akan bertindak menurut pikirannya sendiri atau apakah ia akan kembali mengandalkan Tuhan.

Kejadian di Ziklag sungguh meremukkan hati Daud dan pasukannya. Mereka baru saja kembali dari arena pertempuran, yang jauhnya tiga hari perjalanan. Mereka sedang merasakan keletihan bercampur kelegaan. Keletihan karena perjalanan jauh, kelegaan karena tak jadi berperang dengan saudara sebangsa mereka. Namun apa yang mereka lihat sungguh membuat semangat mereka merosot. Kota Ziklag terbakar habis dan keluarga mereka serta penduduk Ziklag lainnya telah ditawan oleh musuh mereka, orang Amalek.

Tentu saja orang Ziklag menjadi sedih dan marah. Kedatangan Daud membuat mereka ingin melampiaskan perasaan mereka dengan melempari Daud dengan batu (ayat  1Sam 30:6a). Syukur pada saat itu Daud melibatkan Tuhan kembali dalam perkara yang dia hadapi (ayat  1Sam 30:6b-8). Maka setelah meminta petunjuk Tuhan, Daud dan pasukannya mengejar musuh untuk melepaskan sanak keluarga mereka yang tertawan.

Renungkan: Tidak pernah ada satu perkara yang Tuhan izinkan terjadi tanpa maksud baik Tuhan. Kejadian-kejadian buruk sekalipun dapat menjadi alat Tuhan untuk membawa kita kembali kepada Dia. Sebab itu, peliharalah sikap bersandar penuh kepada Tuhan. Jangan mengandalkan pikiran sendiri. Taati penuh firman Tuhan dan yakini total pertolongan-Nya.


Mari bantu kami ambil bagian dengan menyebarkan renungan ini dengan Klik: Bagikan / Share. Terima kasih Tuhan Yesus memberkati.



Jangkauan Pelayanan MuridSejati.com akan sangat di bantu saat anda ikut berbagai tulisan yang baru anda baca, tekan tombol berbagi yang sudah tersedia. Terima Kasih Atas Bantuan Anda.

0 komentar:

Post a Comment


Anda diberkati dengan website ini ?
Bantu pengembangan website
 lewat Donasi :





Transfer Bank klik:


Berlangganan Melalui Email

Masukan alamat email anda:

Pastikan emailAktif

Data Kunjungan

Blog Archive