Belajar dan bertumbuh bersama Yesus Kristus yang adalah Guru dan Tuhan. Muridkan diri pribadi lebih dahulu sebelum memuridkan orang lain

October 28, 2016

Iman, Harap, dan Kasih

Ayat Renungan: 1 Kor 13:13  Demikianlah tinggal ketiga hal ini, yaitu iman, pengharapan dan kasih, dan yang paling besar di antaranya ialah kasih.

Bagaimana penilaian Anda tentang kualitas iman, harap, dan kasih kebanyakan orang Kristen yang Anda kenal? Semisal saudara seiman di gereja atau di kantor Anda? Atau di antara teman sekelompok persekutuan doa atau kelompok pembinaan Anda? Atau supaya lebih spesifik, bagaimana kualitas iman, harap, dan kasih Anda sendiri kepada Tuhan?

Ya, Anda benar. Bahkan di antara orang yang kelihatannya begitu bergairah dalam hal-hal rohani, ternyata kualitas iman, harap, dan kasih bisa sedemikian rendahnya. Kehidupan orang Kristen di Korintus inilah contoh paling jelas. Meskipun jika kita perhatikan beberapa peringatan Tuhan Yesus, Paulus, Petrus, Yakobus, dan Yohanes, ternyata cukup banyak orang Kristen yang harus diingatkan lagi agar prima dalam iman, harap, dan kasih mereka (lihat misalnya:  Luk 18:8;  1Pet 1:13;  Wahy 2:4). Aktif dalam pelayanan, berhasrat menerima bermacam karunia rohani, tidak menjamin bahwa ketiga kebajikan rohani ini pasti baik adanya. Bahkan lebih jauh lagi tidak saja ketiga kebajikan teologis ini mutlak merupakan realitas yang Allah ingin lihat dalam hidup kita; ketiga hal ini pada asal dan akhirnya bertumpu pada kualitas kasih kita kepada Allah!

Bagaimana memastikan agar kita memiliki trio iman Kristen ini secara prima? Jawabnya sederhana, tetapi tak boleh kita sepelekan. Milikilah hubungan dan kehidupan terfokus jelas pada dasar iman, sumber pengharapan, sumber serta tujuan kasih kita, yaitu Yesus Kristus sendiri. Iman kita kuat bukan karena kapasitas alami kita, melainkan karena sang dasar iman memang layak diimani dan terus menerus mengisikan kehidupan iman kita dengan realitas yang menyegarkan iman.

Pengharapan kita kokoh bahkan di tengah gelombang dan goncangan berbagai kesukaran hidup, sebab melalui Roh-Nya Ia terus menerus memberi daya baru agar kita boleh "berharap dalam kondisi tanpa harapan sekalipun." Kasih kita pun akan bergelora dengan nyala yang makin hari makin hangat sebab kasih-Nya sendiri yang membangkitkan respons nyala cinta kita itu. Dan dengan terus menerus berpaut kepada-Nya, iman, harap, dan kasih kita akan penuh dinamika sampai kekal nanti.


Mari bantu kami untuk menjangkau lebih banyak jiwa dengan menyebarkan tulisan ini Klik: Bagikan / Share. Terima kasih Tuhan Yesus memberkati.



Jangkauan Pelayanan MuridSejati.com akan sangat di bantu saat anda ikut berbagai tulisan yang baru anda baca, tekan tombol berbagi yang sudah tersedia. Terima Kasih Atas Bantuan Anda.

0 komentar:

Post a Comment


Anda diberkati dengan website ini ?
Bantu pengembangan website
 lewat Donasi :





Transfer Bank klik:


Berlangganan Melalui Email

Masukan alamat email anda:

Pastikan emailAktif

Data Kunjungan

Blog Archive