Belajar dan bertumbuh bersama Yesus Kristus yang adalah Guru dan Tuhan. Muridkan diri pribadi lebih dahulu sebelum memuridkan orang lain

October 06, 2016

Berbuat Baik Tak Dapat Menunggu

Apakah ada kata-kata bijak yang ingin Anda katakan pada seseorang yang sungguh istimewa bagi Anda? Atau, apakah Anda berencana untuk menuliskan pesan yang dapat memberikan semangat kepada seorang sahabat yang tampaknya sedang bersedih hati? Mungkin sebaiknya Anda melakukan segala hal yang baik tersebut saat ini juga, karena Anda tidak akan pernah tahu kapan saatnya hal itu akan menjadi terlambat.
Ketika kita mempertimbangkan kapankah saatnya mewujudkan maksud baik kita dalam tindakan nyata, kita dapat belajar dari Charles R. Haynsworth Jr., seorang usahawan yang sangat memerhatikan karyawannya dengan tidak menunda-nunda.
Tidak biasanya Haynsworth menanda-tangani cek gaji karyawannya. Walaupun demikian, ia melakukannya pada bulan September 1994. Pegawai yang biasanya bertugas menandatangani cek gaji sedang keluar kantor, sehingga Haynsworth mengambil alih tugasnya. Saat menandatangani cek-cek itu, Haynsworth menambahkan suatu catatan pada setiap lembar cek untuk mengucapkan terima kasih kepada para karyawannya atas pelayanan mereka.
Keesokan harinya, tanpa diduga, Charles Haynsworth meninggal dunia. Namun, peristiwa itu terjadi setelah ia selesai menuliskan ucapan terima kasih terakhir secara pribadi kepada setiap stafnya.
Salah satu bukti nyata terbaik dari iman kita dalam Kristus adalah kebaikan kita kepada sesama (Yoh. 13:35; Rm. 12:10). Sediakanlah waktu hari ini juga untuk menulis sepucuk surat ucapan terima kasih atau melakukan kebaikan istimewa kepada seseorang yang Anda kasihi. Jangan sampai Anda terlambat untuk melakukannya. —JDB
Marilah kita menjadi murid Kristus yang sejati,
Memerhatikan kebutuhan orang lain,
Meratakan jalan-jalan yang berbatu,
Melalui perkataan dan perbuatan yang lembut. —Thorson
Berbuat baiklah kapan saja waktunya memungkinkan, karena bisa saja kita terlambat melakukannya.

WAWASAN
Hidup selalu berkaitan dengan hubungan yang kita miliki—dengan Allah dan dengan sesama. Dalam bagian pasal tersebut di atas yang diambil dari Roma 12, Paulus menjelaskan cara-cara bagaimana hubungan seorang Kristen dengan Allah dapat memengaruhi hubungannya dengan sesama. Perhatikan topik yang Paulus minta untuk kita perhatikan dalam menjalin hubungan: tidak berpura-pura (ay.9), rendah hati (ay.10), murah hati (ay.13), mengasihi musuh (ay.14), berempati (ay.15), membuka diri kepada sesama dan kebutuhan mereka (ay.16). Dengan melakukannya secara konsisten, prinsip-prinsip tersebut dapat menjadi kekuatan dari hubungan yang sehat.
 Sumber: Bible.com
Mari bantu kami ambil bagian dengan menyebarkan tulisan ini dengan Klik: Bagikan / Share. Terima kasih Tuhan Yesus memberkati.


Jangkauan Pelayanan MuridSejati.com akan sangat di bantu saat anda ikut berbagai tulisan yang baru anda baca, tekan tombol berbagi yang sudah tersedia. Terima Kasih Atas Bantuan Anda.

0 komentar:

Post a Comment


Anda diberkati dengan website ini ?
Bantu pengembangan website
 lewat Donasi :





Transfer Bank klik:


Berlangganan Melalui Email

Masukan alamat email anda:

Pastikan emailAktif

Data Kunjungan

Blog Archive